Wednesday, March 29, 2006

:: Malam di Attaba ::



Melihatnya dari dagu tingkap
terpaku
mata terpusat di mulut
pilu
mengunyah halawah
dipinggiran jalan
mata ini berair
buntu,

mengapa?
dan kenapa?
muka kau itu muram lesu
bagai dipanah
seribu satu masalah
isterimu?
anak-anakmu?
ayah ibumu?
rakan-rakanmu?

aku berkenderaan ini tidak tahu
cermin pantul ini menghijabmu
masalah itu beribu di benakmu
mata ini basah layu
kau termenung jauh
matamu kau tumpu
entah memecahkan tembok-tembok masalah mungkin
kunyahan perlahan
mangkuk dilepaskan
berjalan...

2 comments:

mohd zaki said...

sudah bersajak, huh?
Bila nak buat cerpen?

Ishaq said...

belum ada masa lagi ntuk menulis cerpen, hendak tggu periksa habis shj... lepas itu klu ade idea bole terus mula... doakan...