Tuesday, December 02, 2008

Puisi - Sebuah Bisikan dan Aku

Terkadang hadirnya hanya dari sebuah bisikan
sesekali lembut menyentuh bibir hati, lalu mekar ia
tersenyum bagai sekuntum kembang pagi yang ceria
lalu aku pasangkan sesayap pada dua hujung dunia
kerana ingin rasanya untuk terbang jauh
mencari wangian cinta dari bunga mimpimu,

Usia mengajarku akan sifir membilang waktu
sedetik berlalu laju melintasi ibu jarumnya
serasa payah menahan empangan janjimu, atau juga
aku perlukan sesaat waktu menunggu
hingga dedaun penantian ini jatuh menggugur,

kau kenalkan aku pada madrasah cinta
waktu rerama senja sedang saling bertaut, dan aku
bagaikan semut yang menanti tumbuh sesungut
kerana sudah lara rindu ingin merasa
akan hebatnya manis gula.

Sebuah puisi untuk insan yang pernah menghadiahkan daku dengan pen ini

*/ Tengah sibuk-sibuk camni, bikin puisi-puisi jiwang menjadi jugak, huhu....

2 comments:

Anonymous said...

salam..sy mohon untuk copy yer sajak ni,,,,terima ksih

lydecker86 said...

nice poem.. salam bertandang dari saya..