Saturday, March 15, 2008

Melukis Hati

Setelah menjejakkan kaki ke bumi Mesir, saya rasakan seperti sudah betul-betul selamat ketika berada di tanah Sinai. Dan waktu melalui gurun-gurun batu di tanah Nuwaiba, perasaan lega sudah mula untuk memuncul dan dapat dirasakan yang permusafiran selama hampir tiga minggu ini akan bakal berakhir sebentar lagi. Ini bererti, saya hampir menamatkan rukhsah qasar dan jamak dalam solat yang saya telah lakukan selama tiga minggu berturut-turut sebelum ini. Pujian untuk Allah s.w.t.

Syria
, Lubnan dan Jordan. Ketiga-tiga tanah Arab ini sudah saya jelajahi. Walaupun mereka semua ini dalam kelompok bangsa yang sama, juga bahasa yang sama, namun struktur geografi tetap membawa angin yang berbeza dalam kehidupan di negara masing-masing.

Di Syria, saya tidak dengar hiruk pikuk manusia, tiada keserabutan di jalan raya, tiada pencemaran bunyi hon-hon kereta, dan yang paling membuatkan hati ini jatuh cinta adalah manusianya yang berbudi. Mungkin tidak adil membezakan kelompok bangsa manusia, namun saya mudah melihat ini dari sudut yang umum dan keseluruhan.

Pernah di Syria suatu ketika setelah selesai bersolat di Masjid Qadam, kami diperlawa oleh seorang tua untuk menjamu kami makan tengah hari di rumahnya sedangkan orang tua itu tidak kami kenali dan itu kali pertama pertemuan kami dengannya. Kawan-kawan kami di Syria berkata, perkara ini sudah terlalu biasa di sini. Lebih-lebih lagi kalau mendengar nama Malaysia, kami dimuliakan dengan begitu tinggi sekali sehingga kami sendiri timbul rasa malu dengan budi dan ikram (kemuliaan) yang diberikan oleh masyarakat Syria di sana.

Tutur kata yang penuh lemah lembut dan berlagu membuatkan hati ini sentiasa tertewas jika berlaga harga dengan mereka ketika melakukan urus niaga dan tawar menawar. Saya fikir, di Mesir saya ini bolehlah juga dikatakan sudah handal dalam urusan pujuk-memujuk untuk menurunkan harga, namun di sana kerap juga tertewas kerana senyuman muka dan aksi lemah lembut mereka ketika me’moja’. Sungguh saya katakan, ini sesuatu yang agak sukar untuk saya temui di Mesir!

Syria
, bilad Syam yang sungguh aman dan damai. Kecantikan pemuda dan pemudi ikut juga tertumpah di negara bersebelahannya, Lubnan. Walaupun orang-orang gereja nampak kelihatan agak berkuasa lebih-lebih lagi di kota Beirut, namun Lubnan yang hanya dua hari saya ke sana tidak membawa apa-apa pengalaman yang menarik selain dari menikmati keindahan suasana ibu kota yang sedang berada dalam musim peperangan.

Jordan yang mahal membuatkan kami sukar untuk lincah merayap. Harga minyak dan gas yang semakin mahal menyebabkan kos sara hidup di sana betul-betul ‘cekik darah’. Menukar tong gas didapur untuk memasak hanya memerlukan hampir kira-kira RM 6 nilainya jika ditukar di bumi Mesir berbanding RM 50 jika tong gas itu ditukar di Jordan. Sungguh boleh membuatkan tabiat berbelanja terencat secara tiba-tiba jika anda ke Jordan!

Namun
, Jordan adalah kota yang cantik dan menggiurkan. Walaupun tidak banyak tempat pelancongan di sana, namun bagi saya berjalan-jalan sekitar bandar Amman sudah membuatkan hati ini jatuh cinta dengan suasana Rom di sana. Apabila melalui jalan-jalan berbukit di ibu kota Amman, saya rasakan seperti berada di bandar Rom lama. Dengan batu-batu putih yang klasik bersepahan di keliling bandar dan rumah-rumah yang banyak dibina di kawasan bukit, tiada apa lagi yang dapat menambat hati ini melainkan dengan kecantikannya.

Pengalaman


Saya merasakan perkara yang paling penting sekali dalam kehidupan manusia adalah pengalaman. Ia adalah pembeza kedua yang utama dalam kehidupan makhluk selepas ilmu. Suatu perkara yang tidak akan saya lupakan dari kembara tiga minggu ini adalah pengalaman yang berharga.

Saya selalu teringat guru-guru menyebut bahawa hampir kebanyakan para Rasul a.s yang diutuskan untuk ummat manusia, kebanyakan mereka pernah mempunyai pengalaman mengembala kambing. Sehingga boleh dikatakan bahawa mengembala kambing itu adalah sunnah yang berlaku dalam kehidupan para Rasul a.s.

Persoalan yang kerap membenak pemikiran saya adalah mengapa kerja mengembala kambing itu sesuatu yang berharga dalam kehidupan para Rasul a.s? Secara realitinya hanya Allah s.w.t sahaja yang tahu tentang rahsia sunnah itu, namun secara psikologi seorang manusia, saya melihat bahawa pengalaman dan kesabaran yang dilalui oleh seorang pengembala kambing merupakan suatu pencerahan dalam medan dakwah dan tarbiyah mereka kepada ummat.

Sesiapa yang belum kenal dengan kambing, jangan terlalu cepat untuk menolak hikmah ini. Berhadapan dengan perpuluh-puluh ekor kambing, hatta mungkin juga beratus-ratus ekor, dapat mengajar erti kepayahan, kesabaran dan segala macam pengalaman yang mencerahkan pemikiran manusia. Dan selain dari mengembala kambing, suatu proses yang juga menjadi sunnah orang-orang terdahulu yang hampir boleh dikatakan serupa dengan sunnah mengembala kambing ini adalah mengembara dan bermusafir.

Mengembara dan melancong mungkin kelihatan seperti aktiviti yang sama, namun ia tetap berbeza. Bermandi jakuzi panas dan tidur lena di hotel empuk sudak cukup untuk membezakan antara dengan minum air paip dan tidur dengan kesejukan di stesen bas. Ini mungkin adalah contoh perbezaan yang kita perolehi antara mengembara dan melancong. Namun kedua-duanya juga memperolehi pengalaman. Cuma mungkin nilai dan budi yang bakal kita dapat dari keduanya ini membezakan diantara hikmah mengembara dan melancong.

Terima kasih untuk mereka yang memudahkan urusan kami. Di Syria, Payal, Taufiq, Fatah, Lukman dan Mat sentiasa dalam ingatan kami. Syabab dan ahli rumah Nasir di Mafraq yang sentiasa memberi keselesaan kepada kami bertiga, juga melayan kami di gelanggang PES ketika berada di sana. Ustaz Fakhrurrazi dan Khairi di Amman yang tidak jemu-jemu melayan kerenah dan jenaka kami walau mereka dalam kesibukan. Di Mu’tah, Azmi dan seluruh ahli rumahnya yang begitu membuatkan kami rasa terhutang budi. Semoga Allah s.w.t memudahkan urusan kalian semua dunia dan akhirat.

Juga untuk mereka yang menjadi ‘sifu’, yang banyak memberi pendidikan tentang kehidupan kepada kami sepanjang perjalanan ini. ‘Makcik Cina’ yang begitu berani dan selamba meredah laut Mediterranean seorang diri. Najiha, si gadis Jepun yang menarah hati di atas kapal AB Maritime. Jean, pemuda Barcelona yang kami kagumi kerana sedang dalam kembara mengelilingi dunia dengan keretanya. Juga tidak lupa kepada pakcik drebar lori ke Amman yang kami kenali di atas kapal ke Aqabah. Moga ketemu lagi di kembara yang akan datang InsyaALLAH….

2 comments:

De aQuSTaTiC's said...

assalamualaikum. hanis, tahun 2009 ni kita g jordan, syria ngn lubnan sama2 nak? g ziarah imam nawawi...

IshaQHaniS said...

bole2...
klu ade yg nk support aku.