Wednesday, August 01, 2007

Tentang Sejarah

Selamat menyambut ulang tahun yang ke-47 buat bonda tersayang, Hajah Rohani Bte Haron. Semoga dengan bertambah umur, maka bertambah juga ikatan kemesraan dan kasih sayang antara kita sekeluarga.

Sabtu yang lepas, seorang sahabat telah me
lansungkan perkahwinan. Tahniah buat rakan sekolah lama, Mohd Audi Bin Hj Musa kerana menjadi rakan yang kedua melansungkan perkahwinan. Masa begitu cepat berlalu, sungguh. Kenangan nakal ketika bersekolah dahulu terasa semacam baru semalam ditinggalkan.

Di hari perkahwinan sebegini selalunya terjadi ’reunion’ rakan-rakan sekolah secara
kecil-kecilan. Bak kata orang, mahu mengambil berkat dengan meraikan orang yang 'jalan dulu' dalam dunia perkahwinan ini. Mana tidaknya, rakan yang dahulunya sama-sama berhingus-hingusan dalam bilik darjah, termasuk juga muntah dan cirit birit, sekarang telah memikul tugas yang besar menjadi ketua dalam keluarga, bakal memimpin isteri, mendidik anak-anak, memberi nafkah, berlaku baik terhadap orang tua dan jiran tetangga, kesemua itu terletak diatas pundak bahunya. Semacam sesuatu yang sukar dipercaya.

Setiap manusia bakal melaluinya. Yalah, man
a ada manusia yang umurnya semakin mengecil, baru lahir berumur 64 tahun dan sebelum dikebumi berumur 7 bulan, karut. Ini adalah resam dan hukum alam. Semakin lama hidup, umur semakin meningkat, kulit semakin mengendur, rambut semakin gugur membotak, gigi mula belajar tanggal menanggal, pandangan mata mula mengabur dan fikiran semakin mula matang lantas akhirnya nyanyuk.

Ketika meminta diri untuk pulang, saya bersalaman dengan tuan punya majlis, Hj musa.
Lantas dia menarik tangan saya untuk ke dalam. Hj Musa memang kenal dengan bapa saya kerana pernah bermesyuarat bersama. Saya masuk dan diperkenalkan dengan mertua perempuannya yang layak saya gelarkan ’nenek’, kerana umurnya sekitar 60-an. Ternampak saya, orang tua itu lantas tunduk dengan alur mata yang berkaca-kaca. Dia menangis!

Aduh... sudah, bikin saya rasa kaget. Apa yang telah saya lakukan sehingga orang tua in
i merajuk entah apa. Dalam hati saya mula membicara apakah perilaku saya yang telah menyentap hati orang tua ini? Saya mengambil bunga telurnya kah? Atau makan nasi minyak dengan kurang sopan dihadapannya sehingga dia terliur? atau mungkin saya bersikap kurang sopan terhadapnya?

Dia membuka bicara. Menantunya sudah menceritakan kepadanya tentang ayah saya yang berasal dari Gersik, anak Imam Kadir. Melihat diri saya rupanya dia tiba-tiba terkenang arwah atuk
saya. Dia bilang, dirinya merasa terharu bertemu dengan cucu kepada insan yang menjadi wakil menikahkan dirinya hampir 40 tahun dahulu. Dia yang memanggil atuk saya dengan panggilan ’abang’ (kerana punyai pertalian saudara yang dekat) sememangnya kenal benar dengan atuk saya.

Mana tidaknya, pekan Gersik itu sangat kecil. Malah pusat
nya betul-betul di masjid yang tegak berdiri ditepi jalan besar kampung itu. Dia mengatakan yang atuk merupakan orang yang sangat dikenali, seorang imam yang dihormati, malah cukup terkenal sebagai tukang nikah di kampungnya dan kampung-kampung sekeliling. Di pekan itu tidaklah lain, para penduduknya boleh dikatakan hampir kenal antara satu dengan yang lain. Pendek kata penduduk di kampung itu bukanlah orang lain, hampir kebanyakannya mempunyai talian persaudaraan walaupun sebahagiannya bau-bau bacang.

Saya pun jadi terharu. Mahu menangis, aduhai, cukup tercabar di hadapan kawan-kawan disitu. Tetapi secara jujurnya saya tidak dapat menyembunyikan parasaan sedih tika itu. Saya juga terkejut, kerana ada orang yang masih menghargai ikatan persaudaraan ini walaupun sudah jauh. Yang menariknya, nenek tua itu menceritakan perihal mengenai atuk saya dengan begitu teruja sekali sehingga merasakan orang tua ini cukup mengenali atuk saya berbanding cucunya sendiri.


Saya sempat berjumpa dengan atuk walaupun ketika itu pada peringkat umur yan
g kecil. Ya, apalah yang saya mempu ketahui pada peringkat umur yang sekecil itu. Yang saya ingat di kampung itu hanyalah jalan ke kedai mercun dan di tepi sungai tempat penduduk berborak kosong dan ada sebahagiannya mencuci pakaian disitu. Yang paling mencabar pun, hanyalah meredah hutan pokok-pokok getah dan perigi buta untuk beraya di rumah seorang nenek tua yang kuat bersongel, saya pun telah lupa namanya.

Kadang-kadang bila semakin dewasa (belumlah dewasa sangat), amat sulit untuk mengenangkan kisah-kisah lama, terutama kisah-kisah di kampung. Kebanyakannya sudah mula dikikis dengan peristiwa moden yang semakin banyak menjelma.


Saya fikir, kalau dahulu saya sudah mempu mengenali atuk saya, sudah tentu saya akan menyuruhnya menulis autobiografi dirinya. Ata
upun setidak-tidaknya, saya akan menulis autobiografi untuknya, supaya anak-anak dan cucu-cicit saya nanti kenal siapa moyangnya. Dan jika tidak pun, sekurang-kurangnya mereka dapat tahu bahawa mereka dari keturunan yang dihormati, dimuliakan oleh orang-orang yang sezaman dengannya dan dikasihi oleh kaum-kaum kerabatnya.

Penulisan Autobiografi


Berkenaan perihal autobiografi ini, saya teringat apa yang telah berlaku di Jepun sepuluh tahun kebelakangan ini yang mengalami ledakan ’kepopularan’ penulisan autobiografi di kalangan masyarakatnya. ’Jibunshiatau kata lainnya ’sejarah hidup peribadi’ bukanlah semata-mata untuk dipasarkan demi pembacaan awam Jepun, tetapi ia sekadar untuk diberi kepada saudara mara terdekat yang mengenali diri si penulis.

Seperti lazi
m di Malaysia, kebanyakan penulisan autobiografi lahir dari mereka yang menjadi ikon tumpuan atau ’public figure’ di dalam masyarakat. Ia terdiri daripada ahli perniagaan yang berjaya, pesara kerajaan berjawatan tinggi, ahli-ahli politik dan sebagainya.

Tetapi di Jepun, ia menjadi trend di kalangan orang awan sendiri sehingga dengan jumlah yang banyak itu, ditubuhkan perpustakaan untuk menyimpan buku-buku autobiografi di serata kota dan daerah di Jepun. Misalnya di dae
rah Shinagawa, Tokyo, ada menyimpan sekitar 15 ribu karya autobiografi di perpustakaan daerah itu. Ahli sosiologinya percaya bahawa motif mereka menulis sejarah hidup mereka itu adalah untuk mengenang kembali sejarah yang mereka telah lalui dan menceritakan pengalaman hidup.

Kebanyakan yang menulis adalah mereka yang melalui era Showa (1926-89) yang penuh gelojak, malalui zaman perang sehingga Jepun menjadi sebuah negara industri maju dan moden. Meraka menjadi saksi ’mata’ bagi perubahan radikal dalam masyarakat. Itulah barangkali yang mendorang mereka untuk menulis autobiografi peribadi.


Sejarah hidup merupakan sesuatu yang amat penting bagi tatapan generasi muda yang tidak pernah melalui trauma penderitaan dan kesusahan. Kita hanya gembira melihat bahawa penulisan autobiografi di Malaysia sekadar berkisar mengenai orang ternama. Sedangkan masih ramai lagi tokoh ’orang kecil’ yang masih hidup yang telah melalui zaman keperitan yang perlu diketahui generasi muda.


Kita patut sedar untuk mencontohi Prof Hamka, seorang ilmuan yang bukan sekadar menulis buku tentang pemikirannya, tetapi juga telah menulis sebuah buku autobiografi mengenai kisah hidup bapanya. Begitu pun, bagi tokoh-tokoh muda, jangan terlupa untuk bertindak sekarang dan tidak perlu untuk menunggu waktu usia tua untuk menulis autobiografi diri sendiri.


Belajarlah menulis tentang diri sedikit demi sedikit mulai sekarang. Setidak-tidak pun, tulislah catatan peribadi diri anda di blog sekiranya malas untuk membuka diari. Kelak 20-30 tahun akan datang, pasti anda menangis atau terharu mengenang peristiwa yang terdapat dalam arkib blog anda.


Sejarah dan pengalaman hidup yang anda lalui amat berharga dan sekurang-kurangnya jika ia tidak penting untuk tatapan umum, ia tetap penting bagi keluarga, kaum kerabat, cucu cicit dan salasilah keturanan anda.

3 comments:

Muslim Beliefs said...

Lovely blog design. Keep it up.
Please link up my blog and www.haqislam.org here too
Wasalam

XXholic said...

macam mana nak tulis autobiografi ye?
teringin nak mencatat sejarah hidup ayah saya...dia lahir sebelum merdeka...tahun 1939...hingga kini pun dia masih kuat dan sihat untuk berbakti kepada masyarakat...tapi saya tak punya seni untuk menulis...xpe lah...cuma sekadar bertanya...=)

IshaQHaniS said...

Saya fikir bagus juga jika anda boleh mendapatkan beberapa contoh buku autobiografi jika mahu mengetahui ciri2 dan teknik penulisannya.

penulisan autobiografi hakikatnya sangat mudah dan terbuka. tak perlu ayat2 yang berbunga dan klasik.

oh... lahir 1939? itu umur diantara generasi tertua yang masih hidup kini. Sayang kalau pengalamannya tak dapat dimuatkan dalam bentuk penulisan untuk tatapan generasi akan datang.

saya fikir seni menulis boleh diasah sikit2, yang penting anda tahu perjalanan dan susur galur hidupnya. Gambar2 dan barang miliknya juga amat penting.

adalah mustahak untuk anda dapat mengetahui cerita dan kisah kenangannya sebelum cerita itu tidak dapat diceritakan lagi...