Saturday, June 07, 2008

Seorang Wanita

Dia itu, apabila kasih dan rindunya mengalir pada seorang laki-laki yang bergelar suami, maka akan menerbitkan seribu keindahan dalam taman jiwanya, membariskan sejuta kasih sayang, dan membentang hamparan rasa, juga membubu degup sebuah keimanan.

Seorang wanita itu, apabila dirinya dilihat oleh sepasang mata bergelar suami yang cukup menyayanginya, dia akan terpaku malu, kemerahan di lesung pipinya, hati bagai dicandu, matanya dipuput mekal dengan ketaatan, dan itu adalah cetusan memuncak bagi perasaan cinta seorang lelaki yang bergelar suami. Wanita itu akan selalu berada dalam jiwanya.

Bagi seorang suami, isteri yang solehah itu adalah perkara yang paling utama dalam hidup. Dialah penyeri dihati, pelembut bagi jiwa, penawar ketika sakit, ubat yang sangat berharga, dan nikmat dari Allah s.w.t yang paling besar dalam diri seorang laki-laki, kerana dia hadir untuk mencurah rasa ketenangan dan kesenangan dalam taman jiwa seorang lelaki.

Inilah pandangan Islam terhadap seorang wanita yang bergelar isteri. Penyeri rumah tangga sang suami. Perkahwinan telah meletur seribu satu macam pengisian dalam jiwanya, juga mengajarkan bahawa Islam begitu memandang tinggi nilai dan darjat seorang wanita dalam bibit kehidupan perkahwinan.

Bertitik tolak dari nilai yang tinggi ini, seorang peribadi muslimah tidak akan menjual dirinya dengan harga yang murah untuk mendapatkan harga sebuah kasih sayang. Kehormatannya dipelihara dengan aman dan menghias dirinya dengan keperibadian gadis muslimah yang sempurna.

Seorang laki-laki muslim adalah mereka yang memilih kesempurnaan, namun tidaklah meletakkan kesempurnaan itu pada paras kecantikan, keindahan tubuh badan, serta harta, dan pangkat kekayaan. Justeru peribadi muslim akan meletakkan suatu ukuran pada hati, jiwa dan keperibadian seorang muslimah.

Ia bahkan mencari seorang wanita yang menghias diri dengan sifat-sifat Islami yang tinggi dan mampu mewujudkan kehidupan rumah tangga yang indah dan tenteram.

Al-Quran telah menggambarkan hubungan ini sebagai suatu yang fitrah dan abadi diantara dua jantina yang berbeza ini. Seperti mana dalam surah ar-Rum ayat 21:

وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُمْ مِنْ أَنْفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُمْ مَوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ
(Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir)

Sesungguhnya fitrah penciptaan seorang wanita itu adalah dari sisi para suaminya. Supaya si suami mampu dideriakan dengan rasa fitrah (mahabbah dan rahmah). Fitrah itu adalah kecenderungan untuk melahirkan kasih sayang terhadap wanita miliknya.

Fitrah ini adalah kimia yang terjalin dalam sebuah hubungan jiwa. Jiwa seorang adam untuk cenderung kepada seorang hawa yang dicipta untuknya. Jiwa seorang hawa pula adalah untuk merasakan ketenteraman ketika berada bersama dengan seorang adam yang dikasihinya. Ia adalah sebuah ikatan kimia yang diadun dengan rasa cinta dari Tuhan yang Maha Pencipta, yang berkuasa untuk melahirkan perasaan fitrah yang begitu suci dan luhur itu.

Maka, Kehendak Allah s.w.t telah mengikat antara dua jiwa ini agar keduanya merasakan ketenangan, ketenteraman dan kesenangan di dalam rumah tangga yang indah dan menyenangkan, yang dipenuhhi dengan cinta yang tulus dan kasih yang tiada akhirnya.

Rasulullah s.a.w menegaskan dalam banyak wasiat baginda bahawa kecantikan bukanlah kayu ukuran yang sebenar, tetapi kecantikan juga merupakan ciri yang termasuk dalam sifat utama yang dicari oleh laki-laki dan wanita yang solehah. Antaranya nasihat Baginda s.a.w kepada Ibnu Abbas:

"Mahukah aku beritahumu tentang sebaik-baik perkara yang dimiliki oleh seseorang? Iaitu wanita solehah yang apabila melihat kepadanya akan menyenangkanmu, dan apabila kamu menyuruhnya ia akan taat, dan apabila pergi darinya ia akan menjaga hak suaminya."
(Riwayat al-Hakim)


Ini merupakan diantara pesanan Rasulullah s.a.w kepada para muslimin agar pernikahan mereka didasari dengan keseimbangan antara jasad, ruh, akal, jiwa dan emosi, agar kasih sayang menjadi kukuh dan tidak goyah apabila dicabar dengan kekerasan jiwa. Juga ia merupakan kunci rahsia kepada pembangunan sebuah rumah tangga yang menjadi tempat tumbuhnya generasi muslimin, melahirkan kepahlawanan dan melahirkan anak-anak zuriat yang genius.

Seorang yang bernama wanita itu tidak dilahirkan dalam fitrah yang bersifat individualistik, bahkan dia lahir dari sebuah kondisi jiwa yang tidak lurus sifatnya, cenderung kepada hawa nafsu, kerana fitrah akalnya selalu lemah dan mudah ditewaskan oleh nafsu dan emosi.

Maka itu, Wanita tidak dapat lari dari kecenderungannya terhadap kehadiran seorang lelaki dalam hidup, itulah fitrah seorang wanita. Dia dilahirkan untuk ditenangkan oleh kasih sayang dari seorang suami. Telah berwasiat Rasulullah s.a.w:

"Berwasiatlah kamu kepada wanita dengan wasiat yang baik, kerana wanita diciptakan dari tulang rusuk, dan tulang rusuk yang paling bengkok sekali adalah yang tersusun paling atas (dalam struktur tulang rusuk manusia), kalau engkau meluruskannya, engkau akan mematahkannya, dan jika engkau biarkan, ia akan tetap bengkok, maka berwasiatlah kepada para wanita dengan wasiat yang baik."
(Riwayat Bukhari & Muslim)


Alangkah besarnya perhatian Rasulullah s.a.w terhadap fitrah para wanita ini. Maka, hati seorang lelaki harus terbina atas pemahaman yang mendalam terhadap jiwa seorang wanita dan sifatnya. Seorang suami tidak boleh lari dari bertoleransi terhadap kesalahan isterinya, dan akan banyak menerima kekhilafan dari isteri sejajar dengan tabiat dan fitrahnya.

Dengan demikian, kehidupan rumah tangga mereka akan terasa aman, tenang dan bahagia. Tiada pertengkaran yang akan menghalang dalam kehidupan perkahwinan mereka kerana si suami begitu memahami hati dan jiwa isterinya. Orang beriman yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaknya, dan laki-laki yang terbaik dikalangan manusia adalah seorang suami yang paling baik memberikan layanan terhadap isterinya.

(Entri ini bersifat dewasa, sila banyakkan berpuasa)

2 comments:

aljuhr said...

menarik sungguh entri ini

alqasam said...

benar, menarik.

Bagaimana dengan dalil yang meyarankan memilih wanita Solehah yang punya agama. " Taribat Yadak " - Alhadith. Mungkin boleh dimasukkan atau dikaitkan juga dalam entri ini sedang tulisan yang sedia ada lebih berbentuk suasana tenang selapas bekahwin.

Allahua'lam.