Tuesday, June 03, 2008

Politik Islam?

Gila. Dunia blogger Melayu sudah diibarat sebagai dunia blog politikus. Sana sini berbincang perkara yang sama. Iaitu politik.

Walaupun tak semua blog bercerita tentang politik, namun apabila setiap kali melayari dunia maya, mata ini takkan terlepas dari blog-blog yang bersifat 'political' dan isu semasa.

Itu memang sudah jadi lumrah, blog politik adalah blog yang paling disukai ramai. Bak kata sebahagian blogger, kalau mahu blog anda ramai pengunjung, tulis-tulislah pasal politik. Lebih-lebih lagi apabila tercetusnya angin tsunami politik di tanah air pasca PRU-12 yang lalu.

Entah macam-macam blog yang muncul. Biasanya blog-blog politik ini 'unidentified author', kecuali beberapa jenis manusia yang memang berani menonjol diri serta bakat untuk menulis perihal politik. Bukan mudah, silap-silap langkah boleh kena humban dalam 'abu gharib', ops.. silap, ISA.

Blog ini adalah diantara blog yang paling malas untuk melepaskan entry-entry berlabel politik. Takut? hahaha.. Nak takut siapa? blog ini pun bukanlah menjadi perhatian sangat. Tak lebih hanyalah kawan-kawan saja yang berkunjung. Itu pun pasal mahu tahu apa perkembangan terbaru.

Pengunjung yang tak kenal pula, kadang-kadang bila masuk laman ni dan tengok artikel yang panjang-panjang, malas nak baca. Terus keluar. Malas nak serabut kepala baca artikel yang panjang-panjang, lagilah artikel bersifat ilmiah. Tambah lagi, orang-orang melayu kebanyakannya memang tidak tertarik (malas) dalam lapangan pembacaan ini.

Yang mereka gemar lazimnya pada perkara yang berkaitan dengan politik dan kutuk mengutuk. Sebab itu blog politik dan blog kutuk mengutuk selalu tidak terlepas dari mendapat rating yang tinggi.

Blog ini memang dikhususkan untuk suara peribadi penulisnya. Lebih bersifat sastera, analitikal, kritikal dan optimistik terhadap pembangunan nilai dan jiwa. Siapa mahu baca, silakan. Yang tak mahu baca dan hanya mahu 'copy paste' html dari blog ini pun, silakan. Dunia blog adalah dunia kebebasan.

Ada juga yang meminta pada blog ini untuk memberi ulasan setidak-tidaknya pendirian penulisnya berkenaan politik tanah air terutama ketika PRU-12 yang lalu.

Permintaan itu terpaksa aku tolak dengan baik dan tertib. Sebab dunia politik tanah air bukanlah dunia aku. Bagi aku, politik yang sebenar adalah politik Imamah. Maaf, politik Imamah bukanlah hak orang-orang Syi'ah. Ia adalah kewajipan seluruh orang Islam, namun ramai yang tidak perasan. Ia adalah politik cara Rasulullah s.a.w dan para Sahabat r.a.

Politik adalah fitnah yang paling besar sekali dalam sejarah Islam. Itu adalah fakta. Bukan aku cerita main-main. Muktamar saqifah Bani Sa'adah barangkali yang pertama, namun masih boleh diterima ramai.

Tetapi apabila konspirasi pembunuhan Saiyidina Uthman tercetus, itulah saat yang aku rasa paling menyedihkan dalam sejarah umat Islam. Politik cara Rasulullah s.a.w dan khulafa' ar-rasyidin semakin hilang, dan selepas itu timbul seribu satu perpecahan dalam ummat.

Itu politik yang aku fikir wajib dan lebih utama untuk aku perjuangkan. Politik tauhid dan politik yang sebenar-benar politik. Dan kalau aku menulis pun mengenai politik, aku akan menulisnya tentang politik cara itu. Mungkin aku katakan begitu sebab politik dimana-mana pun kini sudah melalut banyak.

Walaupun 'substance' politik demokrasi ada persamaan dengan politik Imamah, namun kedua-duanya masih lagi berbeza. Aku masih katakan yang politik demokrasi masih kurang sempurna. Ia politik yang menzalimi Islam. Sebab apa aku katakan politik demokrasi menzalimi orang-orang Islam?

Sebab politik demokrasi masih lagi dipersempadani oleh sepadan yang bernama 'negara' dan 'bangsa'. Itu sebenarnya 'essence' yang mahu dijual kepada orang-orang Islam.

Tak usahlah kita mahu memperjuangkan hak palestin, dan tak perlu kita bersemangat untuk memperjuangkan nasib orang-orang Islam yang dizalimi, jika kita masih lagi bergelumang dengan politik yang menyempadani orang-orang Islam dengan tembok 'negara' dan 'bangsa'.

Demokrasi tidak akan dapat memperjuangkan penentangan kita terhadap kezaliman zionisme, bahkan kita akan terus tunduk kepada Amerika dan dunia barat kerana kita masih lagi terkongkong di dalam tembok sebuah negara yang lemah. Ya, demokrasi adalah sebuah proksi.

Jika parti Islam menang sekalipun di Malaysia, belum tentu ummat Islam berubah. Mungkin hanya di malaysia, sedangkan hak orang-orang Islam yang lain tetap akan dizalimi. Lihat saja di timur tengah, adakah demokrasi mampu menyelesaikan kemelut di Asia Barat dan ketidaksefahaman negara-negara Arab?

Kita lihat sendiri peperangan yang berlaku sesama saudara Islam, sedangkan pihak yang mencetuskannya bertepuk tangan menonton sebuah pementasan. Adakah demokrasi itu pada hakikatnya berjaya membela Islam?

Politik demokrasi memang sudah selalu menidakkan hak manusia. Kita perlu ubah segera. Saudara-saudara kita yang dizalimi dan diperkosa itu sudah tidak tertahan lagi dengan penderitaan yang mereka sedang alami. Adakah ini perjuangan Hizbut Tahrir dan Syi'ah? Oh, tidak. Sedarlah, politik Imamah adalah perjuang dan kewajipan setiap orang Islam. Ingat, fardhu kifayah.

Kalau kita katakan yang kita mahu berpolitik cara Islam, mengapa kita masih lagi mahu mengambil corak politik Rasulullah s.a.w dan para Sahabat r.a secara separuh-separuh dari segi teknikalnya? sedangkan sudah menjadi perintah Allah s.w.t dalam surah al-Baqarah, ayat 208, agar kita mengambil corak kehidupan Islami secara keseluruhan? atau rupanya kita masih lagi rabun dan ego untuk menerima kebenaran?

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِينٌ

(Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu)

Adakah aku tidak realistik? dan tidak berpijak di bumi yang nyata?

Jawapan: Mengapa tidak? Mengapa aku tidak mahu memperjuangkan sesuatu kewajipan dan sebuah perjuangan yang tidak mustahil?

2 comments:

Ibnu Ali said...

"Tetapi apabila konspirasi pembunuhan Saiyidina Uthman tercetus, itulah saat yang aku rasa paling menyedihkan dalam sejarah umat Islam. Politik cara Rasulullah s.a.w dan khulafa' ar-rasyidin semakin hilang, dan selepas itu timbul seribu satu perpecahan dalam ummat."

Betul, aku sokong. Dan tak kurang juga monarki yang dipelopori bani umaiyah, ada yang menyokong. Hmm..

"Tak usahlah kita mahu memperjuangkan hak palestin, dan tak perlu kita bersemangat untuk memperjuangkan nasib orang-orang Islam yang dizalimi, jika kita masih lagi bergelumang dengan politik yang menyempadani orang-orang Islam dengan tembok 'negara' dan 'bangsa'."

Yang ni aku kurang setuju. Sebab wajib memperjuangkan hak palestin. Walaupun terpaksa bergelumang dengan disempadani tembok negra dan bangsa. Paling tidak memberi orang lain celik dengan masalah demokrasi ni. Terutama selepas usul MP Marang tentang Nakbah Palestin ditolak speaker Parlimen Malaysia tempohari. Namun ternyata, tersekat dengan penolakan usul. Amatlah tidak cerdik alasan speaker, "ianya tidak perlu disegerakan!".

"Jika parti Islam menang sekalipun di Malaysia, belum tentu ummat Islam berubah. Mungkin hanya di malaysia, sedangkan hak orang-orang Islam yang lain tetap akan dizalimi. Lihat saja di timur tengah, adakah demokrasi mampu menyelesaikan kemelut di Asia Barat dan ketidaksefahaman negara-negara Arab?"

Yang juga aku tidak setuju. Bayangkan teori yang ko wujudkan ni jika Parti Islam langsung tiada peluang. Rasanya apakah kemelut dunia Islam akan berubah? Pada aku jika Parti islam memerintah, perubahan akan lebih ketara, lebih2 lagi dengan dasar-dasar luar kita. terutama dengan Amerika dan kuncu2nya. Arab tolol ni lah yang menjadi maslah, sebab dicampaknya "imamah" tu ke laut.

"Politik demokrasi memang sudah selalu menidakkan hak manusia. Kita perlu ubah segera. Saudara-saudara kita yang dizalimi dan diperkosa itu sudah tidak tertahan lagi dengan penderitaan yang mereka sedang alami. Adakah ini perjuangan Hizbut Tahrir dan Syi'ah? Oh, tidak. Sedarlah, politik Imamah adalah perjuang dan kewajipan setiap orang Islam. Ingat, fardhu kifayah."

Yang ni aku setuju 100%. Bahkan hak Allah pun dinafikan demokrasi yang menjadikana "demo-keras-i". kalau hak Allah ternafi dengan kuasa demokrasi ni, apatah lagi dengan hak manusia yang sewenang2nya diorang cabul.

hafiz said...

bukan untuk memperjuangkan politik,tetapi sekadar memberi komentar. Terkadang dunia politik ini terlalu hina adakalanya pula bersikap adil demi untuk mencari pengaruh. Apa yang kita lihat politik kini seumpama mencari populariti. tetapi saya tidak katakan ia terjadi kepada semua politician. saya percaya bahawa islam juga menggalakkan politik, tetapi perlu mengikut garis panduanya. jd pandangan saya, dunia sekarang tdk boleh dipisahkan lagi dengan politik. seumpama politik itu menjdi salah satu dahan pada pokok sesebuah negara. salah lah jika kita memisahkan politik dengan islam. betul tak?......