Tuesday, February 28, 2006

:: Sout Minal Fam::

Wah... leganya tangan-tangan dari bergerak, sebab '24 hours project' dah selesai. Itu adalah projek besar pertama tahun ini, iaitu menyiapkan laman web yang kedua: http://ikutsaje.blogspot.com

Sebetar tadi baru pulang dari kuliah. Ape yang mengembirakan adalah hampir keseluruhan yang diperkatakan oleh doktor dapat difahami. Ini adalah suatu hipotesis yang mengembirakan. Segala inferens dan eksperimen ketika cuti semesta yang lepas berjaya hampir 80% .

Sebenarnya 4 bulan yang lepas, iaitu ketika baru menjejakkan kaki di bumi mesir ini, saya terasa begitu lemah sekali penguasaan bahasa Arab dan juga bahasa pasarnya yang juga disebut bahasa Ammi.

Setelah memikirkan bagaimana untuk mengatasi masalah ini, akhirnya eksperimen dibuat. Tajuk eksperimen tersebut adalah 'menghabiskan seluruh waktu cuti semester dengan menonton televisyen'!.

Bunyi tajuknya seperti agak janggal sedikit. Tidak seperti tajuk-tajuk eksperimen yang dibuat oleh Einstein mahupun Puan Rohaya (guru sains di sekolah rendah saya 1992-1998). Tiap-tiap hari berhadapan dengan televisyen dan kadang-kala agak membosankan.

Yang saya agak suka sedikit adalah apabila tersiar cerita-cerita Arab zaman 'hitam putih' di televisyen. Ceritanya agak kelakar dan bahasa 'Ammi'nya dapat didengar dengan jelas. Dari situ saya mencatit beberapa istilah yang lazim digunakan oleh masyarakat Arab.

Sebenarnya ada orang mengatakan yang untuk apa belajar bahasa Ammi ini, sedangkan yang pentingnya adalah 'Fushah'. Ada juga segelintir pelajar Malaysia yang langsung tidak mahu bercakap Ammiyah malahan mendengar sekalipun tidak mahu. Alasannya amiyyah ini adalah perosak bahasa.

Di sini saya melihat pada dua keadaan.

Pertama, sikap sombong diri yang ada pada diri orang yang berbicara tersebut. Untuk memahaminya lagi, saya bawakan pepatah orang Melayu lama. "Masuk kandang harimau mengaum, masuk kandang kambing mengembek". Maafkan saya kerana mungkin telah ditukar sedikit pepatah itu. Tiada salahnya mempelajari Lahjah Amiyyah kerana lahjah ini asalnya adalah dari lahjah Fushah.

Kita harus sedar bahawa kita seorang tidak boleh menukar seluruh penduduk Mesir yang berjumlah hampir 80 juta orang. Mungkin hampir mustahil. Tidak perlu rasanya untuk menongkah arus. Ikut sahaja aliran air sungai itu. InsyaALLAH sampai matlamatnya.
Hakikatnya seluruh negara Arab mempunyai lahjah amiyyah mereka yang tersendiri, yang tidak boleh mereka larikan darinya.

Kedua, Apa salahnya kalau disamping menguasai lahjah Fushah, kita kuasai juga lahjah Amiyyah. Bukan mustahil. Sekurang-kurangnya kita lebih berkemahiran dari manusia yang mengusai Lahjah Fushah sahaja. Dan tidak kekok bila berhadapan dengan 'Pak Arab' yang ber'lahjah' amiyyah ketika di Malaysia kelak.

Kelak kita mempu berhadapan dengan 'syeikh-syeikh' Arab yang berlahjah amiyyah tatkala berdiskusi dan membuat muzakarah ilmiah dengan mereka. tidak kekok kerana sudah biasa dengan percakapan mereka berbanding dengan mahasiswa Bahasa Arab di universiti tempatan yang tidak didedahkan dengan lahjah-lahjah ini. Mungkin mereka terpinga-pinga kerana tidak faham atau lambat untuk menangkap kata-kata orang Arab tersebut!.

Inilah sebenarnya kelebihan yang kita (pelajar-pelajar di timur tengah) ada. Kelebihan ini sebenarnya patut kita ambil manfaatnya dengan baik, bukan memandang ia dengan pandangan yang cetek. "Ambillah ia secara positif ya Azhariyyin !!!".

/* Kalau mereka yang cakap begini menguasai lahjah Fushah dengan baik tidaklah mengapa, tetapi sebahagian besarnya hampir tidak mengusai lahjah Fushah dengan baik. Apa sebenarnya yang mereka cari?

2 comments:

mohd zaki said...

saya lebih suka menanggapi lahjah ammiah sebagai bahasa baru + jadi, belajar seperti dua bahasa.

sekadar pandangan.

saya pun tak terer mana

Manhumi_Ilm said...

enta patut bersyukur dapat duduk rmh yang ada tv, ada segala-galanya. Dibandingkan dengan orang lain, hattakan ana sendiri, peluang menonton tv sangat sedikit. Dalam dunia ini, jangan cepat menyalahkan orang, tetapi cuba cepat2 salahkan diri sendiri. (melainkan apabila sudah tidak ada alasan lagi untuk menyalahkan diri)