Monday, June 18, 2007

Menghormati Buku Untuk Barakah Ilmu

Oleh: Shaharom TM Sulaiman

CUBALAH anda tengok sejenak almari atau rak buku di rumah anda? Bagaimana anda menyusun buku di rak atau di almari? Apakah anda menyusun mengikut sesuka hati? Atau anda menyusun mengikut peraturan atau sistem tertentu yang memudahkan anda untuk mengesan dan mendapatkan buku yang disusun itu?

Sekiranya koleksi buku anda masih kecil, anda tidak akan menghadapi masalahnya, tetapi kalau koleksi buku anda cukup 'besar' seperti yang sering terjadi kepada pencinta buku atau 'ulat buku', anda akan menghadapi masalah yang besar. Lebih canggih lagi, anda menyusun buku berdasarkan sistem klasifikasi tertentu Klasifikasi Desimal Dewey (DDC).

DDC adalah sistem utama pengelasan buku yang digunakan oleh perpustakaan-perpustakaan di seluruh dunia, yang dikembangkan pada tahun 1873 oleh Melville Dewey, seorang perpustakawan dari Amerika dan diterapkan untuk pertama kalinya di Kolej Amherst.

Sekiranya anda tidak berdasarkan sistem klasifikasi tertentu, anda perlu mempunyai `sistem anda' sendiri yang sistematik yang dalam masa jangka panjang tidak akan menyusahkan anda khususnya bila koleksi perpustakaan peribadi atau perpustakaan rumah semakin membesar.

Keperluan pada sistem klasifikasi yang piawai sebenarnya merupakan satu adab untuk menjaga dan menghormati buku. Dalam sejarah tradisi ilmu silam, sama ada Islam, Yunani, China, terdapat tradisi adab menghormati buku.

Dalam tradisi-tradisi ini, kita diajar adab menghormati ilmuwan, orang bijak pandai, alim ulama dan secara logiknya ia juga menggambarkan akan perlunya penghormatan pada buku.

Buku dihormati bukan kerana fizikalnya tetapi isi dalamannya yang mencerdaskan umat manusia. Tidak hairanlah dalam tradisi ilmu Islam, adab menjaga dan menghormati buku amat ditekankan.

Mungkin ada baiknya kita mendengar saranan Musa Al-Almawi (meninggal 1573) sepertimana yang dikutip oleh Franz Rosenthal dalam buku klasiknya The Techniques and Approach of Muslim Scholarship (1947) (Teknik dan Pendekatan Keilmuwan Islam) :

"Buku-buku harus disusun menurut subjeknya dan buku yang paling penting, harus ditempatkan paling atas. Susunan berikut harus dipatuh, pertama, adalah al-Quran, lalu kitab hadis, selanjutnya tafsir al-Quran, berikutnya komentar terhadap kitab hadis, diikuti kitab-kitab usuluddin, kitab fekah dan seterusnya buku-buku tata bahasa, puisi dan ilmu-ilmu yang lain''.

Ibn Jamaah pula menambahkan saranan yang lebih terperinci, "Jika ada dua buah buku tentang subjek yang sama, maka buku yang lebih banyak mengandungi kajian al-Quran atau hadis hendaklah di tempatkan di atas.

Jika dalam hal ini keduanya sama, maka tingkat pentingnya pengarang yang lebih tua umurnya dan lebih dicari ilmunya di tempat lebih atas. Kalaupun dalam hal ini keduanya sama, maka buku yang lebih benar penulisannya harus di tempatkan di atas.''

Ibn Jamaah seterusnya menambah lagi. "Buku-buku berukuran besar hendaknya tidak diletakkan di atas buku-buku berukuran kecil, agar tumpukan buku tidak sering roboh. Judul buku hendaklah ditulis pada pinggir luarnya. Sebuah daftar judul bab harus ditulis dalam sampul yang berhadapan dengan lidah jilidan. Jika tidak, maka penulisan daftar tersebut akan terbalik.''

Begitulah perkara tempat-menempatkan buku di dalam rak atau almari ternyata tidak luput daripada perhatian para sarjana Muslim zaman silam. Bukan hanya itu, urusan 'remeh-temeh' pun juga dibahas, seperti bagaimana meraut hujung pena agar tulisan menjadi lebih baik. Tidak perlu hairan sebab dalam tradisi Islam, buku memang menjadi alat utama penyebaran ilmu pengetahuan.

Mari kita perdengarkan lagi beberapa nasihat Musa Al-Almawi, "Buku tidak boleh dijadikan tempat menyimpan lembaran-lembaran kertas atau benda-benda lain yang serupa. Buku tidak boleh dijadikan bantal (rupanya Al-Almawi telah menjangkakan tabiat buruk sebahagian di antara kita), dijadikan kipas, sandaran punggung atau alas berbaring, atau digunakan untuk membunuh lalat".

Untuk menandakan halaman yang sedang dibaca, pinggir atau sudut halaman buku tidak boleh dilipat. Orang-orang bodoh sering melakukan hal itu (Sekali lagi Al-Almawi sudah menjangka kebiasaan buruk kita). Untuk penanda bacaan harus digunakan selembar kertas atau yang serupa itu, tetapi tidak boleh daripada potongan kayu atau apa pun yang dibuat daripada bahan yang keras.''

Dalam bab mengenai peminjaman buku, Al-Almawi mengatakan buku pinjaman tidak boleh disalin (Baik seluruhnya atau sebahagiannya) tanpa izin daripada pemilik.

Jika sebuah buku telah diwakafkan dan tanpa peraturan-peraturan lebih lanjut, dibiarkan digunakan oleh mereka yang berkepentingan, maka tidak menjadi kesalahan untuk mereka menyalin dengan sepenuhnya.

Begitu juga buku yang dipinjam hendaklah dipulangkan segera sekiranya diperlukan oleh pemilik. Rupanya ulama zaman silam menghadapi masalah besar dalam hal-hal peminjaman buku, tetapi malu untuk memintanya kembali daripada peminjam, sehingga mereka sering menyindir peminjam secara halus khususnya melalui puisi, syair.

Dalam kaitan ini, Al-Almawi pernah membacakan syair berikut:

Wahai engkau yang meminjam buku dariku,
Ingatlah bahawa perlakuanmu terhadap buku pinjaman,
Akan menyenangkan hatiku jika ia juga menyenangkan dirimu sendiri...

Dalam bab penyalinan buku (Ketika itu tiada alat fotokopi), seorang penyalin yang menyalin halaman-halaman daripada sesebuah buku haruslah suci daripada hadas dan menghadap kiblat.

Badan, pakaian, tinta serta kertas yang digunakannya harus bersih. Setiap manuskrip harus bermula dengan Bismillah. Si penyalin harus menambahkan jika pengarang asalnya lupa. Selanjutnya, si penyalin hendaklah menuliskan: "Telah berkata Syaikh'' atau "pengarang mengatakan.'' Selanjutnya dia harus menyalin teks buku sebagaimana yang ditulis oleh pengarangnya.

Setelah ditulis, buku atau jilid buku harus 'ditutup' dengan pujian kepada Allah serta selawat kepada Rasulullah s.a.w.

Sebenarnya Musa Al-Almawi telah menulis satu bab khusus tentang adab terhadap buku dan fungsinya dalam menyebarkan pengetahuan, dalam bukunya Mu'id fi Adab Al-Mufid wa Al-Mustafid, sepertimana yang dikutip oleh Franz Rosenthal.

Dalam konteks hari ini, khususnya kursus-kursus penulisan, kita terlalu ditekankan dengan tenik-teknik menulis tetapi tidak diajar adab-adab menulis bahkan dalam kursus kepustakawanan sekalipun, kita juga tidak diajar adab menghormati buku.

Kerana itulah, ada sarjana mengatakan kehilangan adab merupakan krisis dalaman manusia moden termasuklah 'orang Islam yang moden'.

Cerita Musa Al-Almawi dan penerangan Ibn Jamaah menunjukkan kepada kita bahawa memang perlu pada tatacara mengenai buku khususnya dalam konteks menjaga dan menghormati buku.

Mungkin hal-hal sebegini sering dilupakan atau dipinggirkan, namun adab menghormati buku mengajar kepada kita bahawa kita perlu sensitif pada soal-soal barakah atau keberkatan ilmu, sesuatu yang sering dilupakan oleh 'orang Islam yang moden'.

*/ Saya ditekan masa untuk menyiapkan SUKEJ...

1 comment:

faqirdehilir said...

terima kasih atas artikel ni, sangat perlu diberi perhatian oleh sesiapa yg memiliki buku yg banyak, sampai dah tak muat kat rak.