Wednesday, June 27, 2007

Bukan Ayat Lelucon

Ibu mentertawakan saya ketika mana saya mengatakan bahawa orang perempuan yang tua dan belum berpasangan harus menca lelaki-lelaki muda sebagai pasangan. Argumen yang saya berikan adalah, lelaki-lelaki muda lazimnya kuat-kuat dan bertenaga. Makcik-makcik dan nenek saya hampir terlekek-lekek ketawa.

Salahkah apa yang saya katakan? Atau berlaku di situ beberapa ’falasi’
terhadap apa yang saya sebutkan? Mungkin juga falasi yang berlaku adalah disebabkan oleh tahap umur mereka yang terlalu tinggi, sehingga apa yang mereka fikirkan lebih jauh dari apa yang saya fikirkan, melangkaui segala jenis kekuatan dan tenaga yang ada pada laki-laki muda.

O
rang-orang tua dahulu kala ada berkata bahawa tahap umur manusia yang paling kritikal sekali adalah sekitar umur 15-20 tahun. Kalau zaman ’tok kaduk’ dahulu, umur itu lazimnya sudah memangku seorang anak, tetapi hari ini umur muda setaraf itu masih lagi terpaksa ke sekolah, menuntut ilmu, bertahan nafsu, malah ada sebahagiannya menghabiskan masa di pusat permainan video.

Oleh itu, maka tidak hairanlah mengapa Tun Syed Nasir didalam amanatnya berkata:


”Saya sendiri dan kawan-kawan saya yang sebaya umurnya dengan saya sudah pu
n melalui zaman-zaman tersebut dan berpengalaman menghadapi cabaran zaman itu. Pengalaman-pengalaman itu dirasai benar bahawa zaman itu adalah amat penting kerana ia boleh menjadi sebab bagi sesiapa sahaja sama ada ia hidup berjaya atau kecewa di masa dewasanya atau tuanya. Hal ini bergantung kepada sejauh mana seseorang itu dapat menguasai dirinya ketika berada dalam lingkungan umur tersebut (15-20 tahun)”

Dalam usia mudalah waktu pertum
buhan pemikiran seseorang manusia berkembang dengan pesatnya. Sebab itu tidak hairan jika di sekolah-sekolah menengah, tingkatan yang paling kerap ’buat hal’ dalam sekolah kebanyakannya adalah terdiri dari pelajar-pelajar tingkatan 3. Tingkatan umur ini dirasakan begitu ke’abang’an dan ke’akak’an sehingga sudah berani panjat pagar dan layak mengurat anak dara orang.

Waktu semuda ini adalah waktu yang paling segar sekali, semangat inquiry begitu mendesak di dalam minda dan sanubari. Sehinggakan inquiry ini yang sepatutnya berlaku dalam pencernaan ilmu remaja sering disalahgunakan oleh individu berumur tersebut untuk mencuba-cuba gam tikus mana yang paling ’syok’, dan pil jenis apa yang paling ’mamai’ sekali untuk dibuat ujikaji.


Ya, per
ihal hari depannya bergantung lansung pada sejauh mana dia dapat menguasai dirinya ketika berada dalam lingkungan umur 15-20. Walaupun bukan menjadi prasyarat bagi kejayaan hari tua, tetapi ia ibarat tebing gunung yang dilalui oleh para pendaki. Jika para pendaki terdedah dengan tebing yang curam, dan selamat sampai ke atas, maka halnya mereka itu mendapat pengalaman dan cabaran yang lebih berbanding si pendaki yang melalui tebing yang sedikit mendatar dan kurang kepayahannya.

Ditahap umur ini, manusia mudah terpengaruh dan akalnya mudah ditewaskan. Sebab itu tak
ramai wanita yang mengandung luar nikah berumur 30 tahun keatas. Kalau sekiranya adapun, maka itu adalah syaitan betina yang masih hidup lagi di permukaan planet bumi ini. Akal remaja ketika ini mentah, kelat dan belum matang. Syaitan mudah menjengah lantas mengetuk pintu hati dan nafsunya untuk melakukan kemungkaran.

Walaupun mengalami pertumbuhan yang pesat dan janaan struktur IQ yang tertekan tinggi, namun me
reka masih kurang janaan EQ. Pengalaman mereka kurang lantas kecundang seperti mana halnya anak-anak muda yang mencipta mercun buatan sendiri ketika musim perayaan. Alhamdulillah, teknik dan kreativiti dalam mencipta mercun memang dialu-alukan kementerian pertahanan dengan harapan prototaip itu boleh diselenggara dalam membikin bom. Tetapi akhirnya ke kamar hospital juga gara-gara akal dan pengalaman yang masih mentah.

Ini semua adalah contoh mudah bagaimana usia remaja sekitar umur ini harus diberi perhatian dengan begitu kritikal.

Begitu pun Islam sudah merangka cara didikan anak-anak dalam jangka umur seawal yang mungkin. Seperti mana Nabi s.a.w mengajar ibu bapa supaya menyuruh anak-anak mereka bersolat seawal umur tujuh tahun, dan memerintahkan agar dipukul jika anak itu enggan bersolat setelah menjangkaui umur 10 tahun. Bukan menafikan hak untuk anak-anak bermain bola lisut di petang hari, tetapi ia menjadi tanggungjawab yang selayaknya untuk para ibu bapa lakukan setelah dianugerahkan dengan rezeki kurniaan Tuhan.

Maka itu, peranan keluarga amat penting dalam proses tarbiyah anak-anak. Umur muda mereka patut dimanfaatkan dengan serapan islamisasi dan juga proses memantapkan jiwa dan minda anak-anak dengan kekuatan setaraf dengan umur mereka. Malah PS2 dan buku mewarna perlu
dijadikan perkara nombor dua selepas diajarkan mereka mengenai cara menyebut huruf-huruf al-Quran.

Ba
hkan suatu keluarga yang berjaya yang dapat menghasilkan anak-anak yang bertuah adalah keluarga yang dapat menguasai anak-anak mereka terutama ketika anak-anak itu berada di dalam peringkat umur tadi. Pada peringkat itulah anak-anak dikatakan murahaqah (iaitu yang baru sahaja akil baligh menurut istilah ilmu feqh). Sebagai orang yang baru, maka sudah tentu jiwa dan fikirannya sentiasa dilambung ombak atau terapung-apung seperti awan kerana ingin mencari tempat pergantungan yang lebih sempurna bagi masa depan mereka.

Dengan ibu bapa yang sibuk dengan urus niaga lantas melupakan perihal anak-anak mereka, akan menjadikan setiap apa yang difikirkan oleh para pemikir suatu kerja yang gila dan sia-sia.


*/ Hanya mampu buat bunga pot puri... huhuhu

1 comment:

Une_Musulmane said...

Assalamualaikum wbt

Oprah Winfrey is planning to travel to Israel for a solidarity visit...to see the threats faced by Israel! Our petition is that she be fair, seek truth and justice by also visiting the occupied territories in Palestine to see for herself who are the ones truly facing threats.


Please visit my page to vote

at http://stanceofmuslimah.blogspot.com/