Tuesday, April 29, 2008

Menilai Pada Bayang-bayang

Semakin lama diintai, semakin dekat rupanya bayang-bayang itu datang. Dan ia datang kali ini seperti selalunya, menguji dan terus menguji. Namanya peperiksaan.

Tidak sampai sebulan, malah hampir beberapa minggu sahaja lagi peperiksaan akhir akan bermula. Semester kali ini semacam tidak nampak bumbu-bumbu masalah. Bahkan subjek-subjek kali ini mungkin jumlahnya lebih sedikit berbanding semester yang pertama dahulu walaupun masih terdapat yang sukar.

Cuma apa yang selalu disebut oleh jiwa saya adalah skeptisme yang serupa, bahawa peperiksaan itu adalah perkara yang sama sahaja tidak kira apa jua jenis peperiksaan, sama ada ianya susah atau senang.

Peperiksaan memang selalu ditempias rasa kekesalan dan pandangan serong dari saya. Saya agak tidak berapa suka dan gemar dengan peperiksaan. Itu memang saya akui, bahkan sejak dari dulu lagi.

Saya akui, rasa pesimis dengan peperiksaan bermulanya ketika saya menaiki tangga sebuah pentas, di sebuah dewan sekolah menengah yang serba sederhana beberapa tahun yang lalu. Sekolah Menengah Ulu Tiram barangkali, saya kurang pasti. Ketika itu tangan saya disambut oleh Menteri Pendidikan dan juga Pengarah Kementerian Pendidikan yang berada di sisinya.

Bukan sahaja disambutnya saya dengan jabat tangan, malah dia terus memeluk saya apabila disebut oleh jurucakap mengatakan saya anak kelahiran Johor. Dia cukup berbangga ketika itu kerana dua orang anak kelahiran Johor mengungguli carta pelajar terbaik keseluruhan. Saya bagi pelajar STAM dan Nur Amalina Che Bakri bagi pelajar SPM.

Hakikatnya bermula sejak detik itu. Saya mula berfikir, sekadar dengan peperiksaan itu sahaja saya sudah jadi begini. Beberapa detik selepas itu saya dipanggil lantas wartawan menyuruh saya itu dan ini. Saya semacam bingung waktu itu. Dan akhirnya, ketika gambar saya diambil dan para wartawan dari berita harian mengajak untuk menemu ramah, maka itulah detik permulaan rasa kesal saya terhadap peperiksaan.

Entah kenapa ketika itu saya betul-betul ragu dan malu pada diri saya sendiri. Saya rasa ketika itu seumpama ilmu yang saya ambil dari guru-guru saya telah dijual dengan harga sebuah kemahsyuran yang terlalu murah!

Saya mula bernada kesal dengan peperiksaan semenjak dari detik itu kalau anda semua ingin tahu. Sungguh saya katakana bahawa ini bukan cerita dan karya fiksi saya. Kisah ini telah menjadi sebahagian dari sejarah hidup saya, dan ia sama sekali telah melanggar etika yang telah saya semai dalam jiwa saya.

Saya telah membayangkan harga sebuah kemahsyuran dengan harga beberapa cebis ilmu saya yang sedikit. Saya memang begitu malu walaupun malu itu tidak saya zahirkan hadapan muka.

Saya rasa sangat malu kerana dimayhurkan dengan peperiksaan. Peperiksaan itu pada hakikatnya hanya berlaku 2 minggu sahaja, dan ianya telah mengukur suatu ukuran ilmu yang sama sekali salah dalam pendidikan hidup manusia. Manusia tidak lansung boleh diukur keilmuan dan tahap ‘pelajar terbaik’nya dengan ukuran peperiksaan, kerana peperiksaan selalu menipu.

Mengapa kita selalu ukur nilai pelajar cemerlang itu dengan peperiksaan? Mengapa kita gemar mendakwa orang yang berjaya dalam peperiksaan itu orang yang bijak dan berilmu? Ternyata memang manusia selalu tersilap.

Saya suka apabila membaca sebuah baris ayat karangan Imam al-Ghazali di dalam kitabnya ‘al-Munqidh Min al-Dhalal’. Katanya:

‘Ilmu itu lebih mudah untuk aku capai berbanding amal’.

Mudah sekali tuan-tuan. Kita selalu menganggap peperiksaan itu adalah sesuatu yang paling sukar. Oleh itu, jika kita selalu mengukur keilmuan dan kebijaksanaan dengan ukuran peperiksaan, maka selayaknya juga kita mengukur ilmu dan bijaksana itu dengan ukuran amalan, kerana sesungguhnya mengamal itu lebih sukar dari menerima ilmu. Ya, pengamalan itu sepatutnya dinilai lebih sukar tahapnya berbanding dengan peperiksaan.

Itu yang sepatutnya. Tetapi yang sering berlaku zaman ini adalah yang tidak sepatutnya. Anak-anak yang cemerlang dinilai dengan ‘A’nya. Pelajar-pelajar yang cemerlang diukur dengan ‘mumtaz’nya. Kemudian diberi anugerah dan kemasyhuran. Sehinggakan kita sering berlumba-lumba untuk lebih masyhur, siapa yang lebih hebat dalam peperiksaannya. Sehingga bila anak yang bijak dan cemerlang itu akhirnya menjadi jalang pelacuran, barulah terjeda dan membeliak mata, ‘ooh, sekarang barulah kami tahu bahawa kami telah salah menilai erti cemerlang’!

Ingatlah firman Allah,

وَفَوْقَ كُلِّ ذِي عِلْمٍ عَلِيمٌ

Kami tinggikan derajat orang yang Kami kehendaki; dan di atas tiap-tiap orang yang berpengetahuan itu ada lagi Yang Maha Mengetahui.
Surah Yusuf : 76

Sepatutnya, saya tidaklah jadi sampai sebegini negatif terhadap peperiksaan. Mungkin sejarah lalu menyedarkan saya bahawa manusia selalu tersalah dalam menghukum dan menilai manusia. Kalau diikut, saya tidaklah begitu berfikiran negatif (pesimis) terhadap peperiksaan ini. Saya kirakan bahawa peperiksaan cuma sekadar kayu ukur untuk menilai penguasaan seseorang pelajar terhadap apa yang dipelajari. Itu sahaja, tidak lebih dari itu.

Saya pun ada kalanya terasa manfaatnya dari peperiksaan. Dengan peperiksaan, kita dapat sebuah gambaran secara keseluruhan mengenai ilmu yang dipelajari. Ia juga membantu menaikkan semangat belajar apabila bayang-bayang peperiksaan bakal muncul. Selain itu, saya banyak berdiskusi dengan rakan-rakan dan juga mengajar orang lain menjelang musim peperiksaan.

Itu semua manfaat yang baik dari peperiksaan. Cumanya pemahaman salah kita mengenai peperiksaan telah menyebabkan kita mencabuli dunia keilmuan, kerana kita selalu menilai orang yang bijaksana itu melalui peperiksaan. Walhal hasilnya tidak lain hanyalah sekadar sehelai kertas sijil yang tidak menjanjikan apa-apa.

2 comments:

typeace said...

alhamdulillah, kau telah nampak bayang-bayang yang sepatutnya. Oleh itu, tinggalkan kitab. Mari berpencak di dalam aroma sastera

IshaQHaniS said...

lepak